Hubungan World Cup 2010 dengan Nama Bayi, Rafael Nadal dan Pelangi

1. Piala Dunia 2010 baru saja berhasil dan menghasilkan Spanyol sebagai juara, setelah mengalahkan Belanda 1-0 lewat gol Iniesta. Selamat ya buat tim Spanyol. Pada Piala Dunia kali ini banyak sekali kejutan yang terjadi, seperti tidak lolos nya Perancis dan Italia dari babak Group. Atau juga kalahnya Brazil dari Belanda di perempat final. Mengingat Brazil adalah unggulan di WC 2010 ini.
Nah, ada yang menarik dari tim Brazil, bukan mengenai kekalahan tim ini ya, tapi dari nama punggung di jersey mereka. Tidak seperti tim lain yang di punggung nya tertulis nama “Akte” mereka, seperti Torres, Iniesta, Cannavaro, Donovan or Gyan dll, kalo di tim Brazil, banyak diantara mereka yang di nama punggung nya memakai nama panggilan sebut saja Kaka, Robinho, Maicon atau pemain-pemain lain sebelum nya seperti Cafu, Dida, Dunga, Bebeto, Tulio, Cicinho bahkan Ronaldinho. Iya, semua nama itu adalah nama panggilan mereka, bukan nama yang tertera pada akta mereka. Alasan nya kenapa? Entah, mungkin karena mereka lebih nyaman dipanggil seperti itu, atau mungkin membuat mereka lebih dikenal atau mungkin biar gampang nulis namanya di Phone book HP (let say Kaka,kalo gw nyimpen nomor HP nya kan lebih gampang nulis Kaka-081xxxxx dr pada gw di phone book nulis nama asli nya Ricardo Izecson dos Santos Leite- BUZET!!) mending kalo dia orang Indo bisa gw bikin gini Ricardo Jangkung, Ricardo Bopeng or Ricardo Cakung.lah Kaka kan org Brazil. 

Tapi memang tradisi memberi nama panggilan adalah sebuah hal yang lazim di Brazil.

Bagaimana dengan di Indonesia ya? Di Indonesia tidak ada hal yang aneh lah dalam masalah pemberian nama, tapi baru-baru ini gw baru mengetahui di Infotainment, bahwa ada seorang artis cantik (banget!! –Idola gw dari SMP-Red) memberi nama her new born baby “London”, dan bisa dipanggil dengan “Baby L” asik ya.. terkesan gaul banget gak sech loach.. kalo lagi arisan ngomong nya gini
“Hei.. introduce my new born angel, her name is London or you can call her “Baby L”
trus dijawab “hei ‘Baby L’ youre so cute like your mom, btw, jeng kok dinamain London, emang dia lahir di London?”
“Bukan, di RSPI” *ngok*
untung si ibu arisan gak jawab gini “yah kalo RSPI doang mah deket jeng, tau gitu akikah dateng aja pas yey lahiran, tinggal naik Metromini 72 dari blok M nyampe cin!!”

Tapi emang lagi musim kali ya namain anak pake nama Kota, setahu gw ada yang namain anaknya London, Paris, Tokyo, Brooklyn, Sydney, Grenoble or Andalusia dll. tapi just wondering, ada gak ya yang namain anaknya, dengan nama kota di Indonesia?
Misalnya gini, mungkin ada yang namain bayinya “Klaten”, trus dateng ke arisan “Hei jeng, kenalin nih anak gw namanya Klaten or you can call him “Baby K”
trus ditanya sama temen arisan nya “hei Baby K..lucu banget kamu , btw jeng kok dinamain Klaten? Emang dia lahir di Klaten??”
trus jawab si ibu singkat “MENURUT LOHHH???” hahahaa

Atau nggak, mungkin ada yang namain bayinya “Gresik”. Terus dateng ke arisan “Hei girls.. kenalin bayi gw dong nih, namanya Gresik or you easily can called her “Baby G”
terus temen arisan nya menimpali “ya ampun jeng, si ‘Baby G’ lucu amat, pasti ini anak kelak jadi anak yang tepat waktu deh, abis namanya mirip sama merk jam si Baby G..’ haha “-_-*”

Tapi dengan semakin keren-keren nya nama bayi sekarang, emang agak riskan ya namain anak yang “Out of The Box”, bayangin aja kalo nama anak “Klaten”, terus entar pas di absen sama guru nya gini lagi:
“Keenan ada?” *Keenan tunjuk tangan* “Silakan masuk kelas”
“Kevin ada?” *Kevin tunjuk tangan* “Silakan masuk kelas”
“Kirana ada?” *Kirana tunjuk tangan* “Silakan masuk kelas”
Lalu..
“Klaten ada?” *Klaten tunjuk tangan* “Silakan masuk JALUR PANTURA!!”
Hahaha. (lah, siapa suruh punya nama kayak trayek bus AKAP)

Kalo ditanya ke gw, mau nggak kalo punya anak gw namain pake nama kota, gw akan jawab, mungkin aja. Gw akan namain dia “Orlando” ,kenapa?

Ini alasan nya: karena gw (sebagai bapak dari anak itu) kalo diliat dari samping kiri dengan sudut 37 derajat dan diukur dengan busur gambar Hello Kitty itu mirip banget tau gak si loh sama si Orlando Bloom!! *Kaboor naik ojek* hahaha

2. Piala Dunia baru saja kita lewati dan menghasilkan Spanyol sebagai juara, setelah mengalahkan Belanda 1-0. tapi bagaimanapun kita harus memberikan applause, setinggi-tinggi nya untuk tim Belanda. Tapi ya harus diakui, menjadi runner up di suatu kompetisi itu, kalau dipikir-pikir rasanya paling sakit lo. Itu ibaratnya seperti elo tidak lulus UAN, ‘Cuma’ karena 1 pelajaran yang dapat nilai dibawah standart, sedangkan pelajaran lainnya nilai nya bagus. Padahal mungkin prestasi dia di sekolah dari kelas 1 SMU sampe kelas 3 SMU juga baik, tapi tetep aja tidak lulus. Seperti Belanda juga tahun ini, dia menang di semua pertandingan tapi sekali nya kalah, ya di final. Bener kata orang bijak emang “2nd Place is The 1st loser”. Yes it is! Bagaimanapun harus diakui, bahwa hanya sang juara lah yang dicatat dengan tinta emas di sejarah. 2nd place? Pastinya Tetep akan mendapat pujian walau dengan banyak kata “Meskipun” di kalimat pujian nya. Seperti ‘Belanda bermain sangatlah baik “meskipun” gagal jadi juara’ dll.

Sebaliknya, Spanyol, walau di pertandingan pertama kalah oleh Swiss, kini setelah mereka jadi juara, siapa yang akan membicarakan kekalahan itu? Atau Fernando Torres yang tidak mencetak gol sebiji pun? Siapa yang membicarakannya kini? Thats a compliment of being success.
Seorang pengusaha sukses Indonesia, pernah berkata begini “Saat ini banyak orang memuji keberhasilan usaha yang saya punya, padahal orang-orang itu tidak tahu betapa banyak kegagalan yang saya buat sebelum saya mencapai kesuksesan ini” actually maybe they know that failures, but they don’t care anymore..

Tahun ini, untuk pertama kali, tim yang kalah di Final harus membentuk “Guard of Honour” sambil mengucap selamat pada tim yang menang Piala Dunia. Buat yang belum tahu Guard of Honour.. LIAT GOOGLE DONG!! Enggak deng.. Guard of Honour itu, kalau menonton partai Final Spanyol vs Belanda sampai habis pasti melihat pemain Belanda membuat barisan 2 row dengan ukuran satu rentangan tangan dan diiringi lagu Poco-poco (loh kok kayak senam), *back to topic mikey* iya jadi pemain-pemain Belanda membuat barisan 2 yang semacam membentuk jalan yang menyambut dan memberi selamat tim Spanyol yang baru menerima piala. Padahal dalam hati mereka pasti berat banget tuh harus melakukan itu. Itu ibarat nya udah luka terus dikasih jeruk nipis. Perih tau!! Tapi ya mungkin itulah peraturan wajib FIFA tahun ini, ‘Ya Sudahlah’ kalo kata Bondan Fade2Black.

“Guard of Honour” di Sepak Bola ini, mungkin bagi tim yang kalah, sama perihnya dengan yang dirasakan oleh Pemain yang kalah di Final Grand Slam Tennis dan harus memberi speech.

Sekitar 2 bulan yang lalu, di Final Grand Slam French Open, Rafael Nadal yang juga berasal dari Spanyol, berhasil mengalahkan Robin Soderling dari Swedia. Dan sangat terlihat sekali, dari mimik muka Soderling, seakan sangat kecewa dengan kekalahan itu. Dan dia (seperti juga petenis yang kalah lainnya di Final) harus mengucapkan speech, yang dimana di speech itu ‘mau gak mau’ harus ada kalimat yang memuji si pemenang. Dan dia terlihat sekali agak berat melakukan hal itu.

Gw gak inget speech Sodering kayak gimana, tapi mungkin kayak gini ya.. (nb: yang didalam kurung adalah isi hati sebenarnya dia) –ini karangan belaka-

Soderling:
-Sebuah prestasi besar buat saya mencapai final ini (ngepet.. gw sebenarnya bisa nih juara, ya elah!!)

-Terimakasih juga buat penonton yang hadir di pertandingan ini atas antusiasme nya (ahh.. lo penonton ngehe!! Gw tau lo semua kagak dukung gw kan, giliran gw lagi servis lo pada pasti nyumpahin servis gw nge-net kan, giliran si nadal servis aja lo kasih tepokan, emang nadal, burung dara apa, lo tepokin!!)

-Dan pastinya buat Rafael Nadal, lawan yang hebat, dia bermain sangat baik dan layak jadi juara (Hebat pale dut!! Cuma menang di gondrong aja belagu, liat aja tuh pala nya pake di kasih bandana kayak vokalis Armada. Eh tau gak kadal.. eh nama lo nadal apa kadal sih? Kadal aja kali ye lebih cocok, elo tuh sama tukang somay deket rumah gw juga lebih jago tukang somay gw itu main tenis nye.. inget tuh!!”)

-Terima Kasih (cuih, pake ngasih ucapan terimakasih gw, emang lo kira ini pidato kelurahan!)

Sedangkan speech, Rafael Nadal kira-kira seperti ini:
-Saya senang sekali bisa kembali memenangkan French Open tahun ini (ya ampun gila ya, gw tuh kalo dipikir-pikir kok menang mulu ya, agak bosen juga sih, tapi ya Gimana, kayaknya mesti diusulin deh nih, French Open ganti nama aja jadi ‘Rafael Nadal Open’)

-Penonton yang hadir juga sangat lah luar biasa dukungan nya.. Terima Kasih! (gw gak terlalu kaget sih kalo penonton muja-muja gw, secara gw jago banget getoh.. tapi gw agak tersanjung juga sih pas setiap gw melakukan servis, kayaknya penonton tepokin gw mulu ngasih semangat, itu gw baru ngasih servis tenis, gimana kalo gw ngasih servis AC, Servis Komputer dan Servis HP ya.. gw rasa, pasti gw langsung dikasih ruko di ITC Cempaka Mas)

-Dan buat Robin Soderling, dia pemain hebat yang bermain dengan hebat, tapi saya kebetulan lebih beruntung. (ah..robin..robin.. lo belajar tenis dimana si?? Gw curiga lo belajar tenis di Juliana Jaya deh.. makanya main lo gradak-gruduk gitu kayak mesin jahit. Mendingan elo les tenis dulu deh yang bener, Gak ada tantangan gitu gw lawan elo. Lagian mau main tenis, malem nya bukan sibuk latihan malah sibuk warnain ‘pirang’ rambut (eh, emang pirang ye rambut lo dr lahir.. -mangap gan-) apa perlu gw ajarin dulu main tenis nya? Kalo udah bisa main, baru BBM-in gw, nanti kita main lagi di lapangan tennis Billy Moon)

-Terimakasih (Im Number one!! Nama gw kembali tertulis di piala ini, and you Soderling, your name only will be written in tomorrows NewsPaper Sports Section, that you wont buy it anyway..haha)
-Sekali lagi, speech ini hanya karangan gw belaka, Nadal dan Soderling tidak mengatakan semua hal itu-

3. Selain Spanyol dan belanda, tim yang menarik perhatian dan bermain cukup ciamik adalah Jerman. Ya Jerman bermain cukup ‘gila’ tahun ini, bayangkan mereka tim yang paling banyak mencetak gol, sebanyak 16 gol. Dan 8 gol diantara nya dicetak ke gawang tim kuat seperti Inggris dan Argentina –masing-masing 4 gol-. Cukup gila bukan. Yang membuat mereka tersingkir dari turnamen ini, hanyalah kecerobohan mereka saat membiarkan Carles Puyol mencetak gol saat ditundukkan Spanyol.

Sebenarnya apa sih yang membuat mereka sangat baik tahun ini, menurut seorang Blogger sepak bola yang bernama Pangeran Siahaan, salah satu penyebabnya adalah dimulai 10 tahun lalu, saat tim Jerman mulai menambah akademi sepakbola nya, dan membuka diri terhadap pemain keturunan.

Yang terakhir ini, mengenai ‘Pemain Keturunan’ ini yang membuat saya tertarik. Memang kalau diingat, sebelum tahun 2002, pemain timnas Jerman hanya dihuni oleh pemain keturunan Ras Aria saja, kalaupun ada pemain diluar Ras Aria, itu pun hanya ada 1 pemain, yaitu Mehmet Scholl. Mehmet Scholl ini adalah pemain keturunan Turki dan Pemain Muslim pertama yang membela Timnas Jerman, itupun karena Mehmet Scholl dianggap sebagai pemain yang memiliki kemampuan di atas rata-rata.

Sejak Jerman rontok di babak awal Piala Eropa 2000, dimana saat itu Jerman di tim nya masih di dominasi pemain jebolan Juara Piala Eropa 1996 yang umurnya berkisar diatas 30 tahun an seperti (Moller, Kohler, Klinsman, Bierhoff, Effenberg dll) buset aki-aki banget kan tuh tim nya, gw sempet berpikir, ini tim bola apa tim Senam Jantung Sehat Mahatma..haha. Tim Jerman mulai berubah di Piala Dunia 2002, pemain mereka mulai ada regenarasi dengan memasukkan pemain muda seperti Kehl dan Metzelder, begitu juga mulai memasukkan pemain non-Ras Aria, saat itu di Tim ada Miroslav Klose (yang keturunan Polandia) dan Gerald Asamoah (Keturunan Ghana). Dan hasilnya saat itu Mereka jadi Finalis Piala Dunia 2002.

tahun 2006 dibawah Klinsman, Jerman lebih gila lagi, semakin banyak pemain Muda yang dibawa, dan pemain keturunan pun makin banyak yang masuk Tim. Selain Klose dan Asamoah yang masih ada di tim. Pemain keturunan yang masuk juga ada Podolski (keturunan Polandia), Odonkor (keturunan Afrika), Kuranyi (Keturunan Brazil) dan mungkin masih ada lagi yang saya lupa.

Tahun 2010 ini yang super Gokil! Pemain senior yang dibawa itu mungkin hanya 3 orang (Klose, Friedrich dan Hans Joerg Butt) sisanya masih muda usia semua. Dan kalau ditanya pemain keturunan yang masuk di Tim, buset, asli banyak banget, kita coba jabarin ya Mezut Oezil dan Tasci yang keturunan Turki, Khadeira keturunan Tunisia, Cacau keturunan Brazil, Klose, Podolski dan Trochowski keturunan Poland, Marin keturunan Bosnia, Jerome Boateng keturunan Ghana, juga Aogo yang keturunan Nigeria. Tidak salah jika seorang wartawan sepak bola di London yang bernama Rob Maul, menyebut Tim Jerman tahun ini sebagai “Tim Pelangi”.

Ya, Pelangi memang menjadi Analogi yang cocok untuk menggambarkan tim ini, sebuah tim yang berasal dari berbagai macam warna, tapi menghasilkan keindahan bagi Tim tersebut. Dan terbukti mereka bermain sangat baik di Piala Dunia Tahun ini. Dan jangan lupa warna pelangi jika di bias kan menjadi warna putih, begitu juga tim Jerman ini, walau mereka dari berbagai macam ras, tapi jika di biaskan dalam sebuah tim mereka jadi satu warna.. warna Jerman.

Pelangi memang sering digunakan menjadi sebuah analogi untuk hal-hal yang positif. Selain untuk menggambarkan berbagai macam perbedaan yang berkumpul membentuk sebuah keindahan. Bisa juga di gambarkan sebagai sesuatu pembawa kebahagiaan yang muncul setelah kesedihan, mengingat Pelangi yang selalu muncul setelah hujan. Atau se-simple pelangi sering dianalogi kan sebagai sesuatu yang sangat indah dan dikagumi .

Baru-baru ini legenda dalam dunia musik anak Indonesia telah meninggal dunia, dia Bernama AT Mahmud. Beliau lah yang menciptakan salah satu lagu anak paling indah dan memorable, yaitu ‘PELANGI”, begini liriknya:
Pelangi-pelangi /Alangkah indahmu / Merah Kuning Hijau / Di langit yang biru / Pelukis mu agung / Siapa Gerangan? / Pelangi-pelangi ciptaan Tuhan //

Dari lagu ini sempat ada joke ‘basi’ nya, gini: siapa yang melukis pelangi? Jawabnya: Agung. Karena ada lirik “Pelukis mu Agung” . Tentunya pak AT Mahmud tidak mungkin bermaksud, mengatakan bahwa, yang melukis pelangi itu, si Agung tukang fotokopi depan komplek. Karena yang gw tau itu si Agung gak bisa gambar. Loh? Bukan, tapi Pak AT Mahmud ingin mengatakan bahwa, hanya Tuhan lah yang bisa menciptakan/melukis pelangi yang super-duper indah itu.

Itulah kenapa, gw kalo meng-analogi-kan cewek yang sangat cantik dan berarti bagi gw, dibanding gw mengandaikgan dia seperti bunga atau bintang, gw lebih memilih menganalogikan nya sebagai Pelangi.

Karena berbagai sifat yang ada di seorang wanita bersatu dan membuat wanita itu jadi sangat menarik, itulah Pelangi. Karena wanita itu membuat lo tersenyum dan bahagia setelah berbagai masalah, kesedihan dan stres yang lo alami, itulah Pelangi. Karena wanita itu sangatlah indah dan cantik sehingga elo tidak pernah berhenti mengagumi nya, itulah Pelangi.

Segala di dunia ini, sudah diatur oleh Tuhan. Bahkan juga Hasil Piala Dunia 2010 kemaren, gak percaya?? Cmon man, ”Human Football Match is Gods Winning Eleven”- My quote. Tuhan, ditengah kesibukan nya, masih menyempatkan diri untuk melukis Pelangi, seperti kata (Alm) AT Mahmud. Itu berarti karena, Pelangi, memang lah sesuatu yang sangat indah dan spesial.

Jadi, kalau Tuhan suatu saat nanti melukiskan kepadamu sebuah Pelangi dalam bentuk Wanita atau Pria di hidup mu. Jalani lah dan syukurilah itu, dan jangan Pernah berhenti mencintai nya.

I Love You, Rainbow… ^_^

Good Night and Good Fight Everybody

Support Machine :)

Ditulis dalam Tak Berkategori

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Tanggalan
Februari 2011
S S R K J S M
    Mar »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28  

Error: Twitter did not respond. Please wait a few minutes and refresh this page.

%d blogger menyukai ini: