Candy-Candy, Kobanita, Bad Gal dan Mahkota

Video Youtube yang gw sertakan diatas adalah video clip dari Ed Sheeran yang berjudul “Thinking Out Loud”. Ini salah satu lagu kesukaan gw akhir-akhir ini, karena simply enak aja didengerin. Liriknya cenderung cheesy sih, cinta-cintaan gitu, hal pasaran di musik pop tapi masih tetap laku dijual.

Di liriknya berbunyi

And I’m thinking ’bout how people fall in love in mysterious ways
Maybe just the touch of a hand
Well, me—I fall in love with you every single day
And I just wanna tell you I am

Cheesy kan…. Told ya… Tapi gw setiap mendengar kalimat tentang how people fall in love in mysterious ways pasti selalu membuat pikiran gw menerawang jauh, mengingat kisah cinta atau kisah pacaran gw dan orang-orang yang gw kenal. Mengingat bagaimana mereka bertemu, saling cinta, sampai akhirnya menikah atau malah berpisah. Yeah… peoples really fall in love in mysterious way and (unfortunately) losing the feeling in the same way also. Sometimes.

Gw termasuk orang yang suka mengamati berbagai hal, dan mengambil hikmah, pelajaran atau setidaknya bahan lelucuan dari kisah berpacaran teman-teman atau orang yang gw kenal. Salah satunya, gw belajar mengenai berbagai jenis pilihan hidup dari empat pacar teman gw, anggap saja namanya Akbar “Kemang” Pratama, kita panggil saja dia Kemang alias “Kek Mamang-Mamang”. Kumisnya itu loch bro, kalah kang Sutisna tukang potong rambut paling jago se-Bekasi

Gw mengambil kisah Kemang dengan empat mantan pacar (termasuk pacarnya saat ini) dan bagaimana itu memberi gw pemaknaan tentang berbagai jenis pilihan hidup yang dapat seseorang ambil. Keempat wanitanya Kemang itu gw beri nama samaran: Candy-Candy, Kobanita, Bad Gal dan Mahkota.

1. Candy-Candy

Candy-Candy ini adalah mantan pacar Kemang yang juga adalah seorang kolektor komik. Orangnya cantik, putih dan imut, sehingga tak salah lah jika si Kemang suka dan ajak Candy-Candy pacaran. Entah, gimana ceritanya si Kemang yang bahkan dikenal tak suka komik ini bisa pacaran sama kolektor komik, lah wong suka baca aja nggak terlalu, bacaan kesukaan Kemang saat itu paling brosur undangan pengajian. Mungkin Kemang merasa saat itu pilihannya tepat, ya siapa sih yang tidak ingin pacaran dengan cewek cantik dan imut lalu membanggakannya ke teman-temannya saat remaja. Namun kita yang melihat dan bahkan mungkin Kemang sendiri tahu bahwa ada yang salah dalam hubungan itu, tidak pas aja. Tapi saat itu Kemang sepertinya bangga banget pacaran dengan Candy-Candy, saking bangganya dia bahkan berusaha menyamai hobi unik Candy-Candy yang suka mengkoleksi komik dengan mencoba hobi yang tak kalah unik yaitu sulap. Nggak nyambung kan ? Emang.

Bayangan gw, kalau Candy-Candy sang kolektor komik pacaran sama Kemang si pesulap nanti mereka kalau ada book fair buka booth jual komik, si Candy-Candy yang stok komik sekaligus yang jualan komik, nah si Kemang nanti jadi penarik massa dengan bermain sulap dalam kostum badut… Upin-Ipin-yang kepalanya gede-suka di lampu merah-joget-joget. Itu akan jadi booth jualan buku paling horor sedunia.

Dari kisah pacaran Kemang dan Candy-Candy ini kita bisa lihat bahwa terkadang manusia membuat pilihan yang dia rasa ideal dan terbaik dengan berbagai alasan, padahal deep down inside he/she or other knows there something wrong with it. Pasti banyak orang pernah mengalami ini, misalnya saat memilih kerja atau kuliah dll. Orang tua misalnya meyakinkan kalau ini pilihan kerja/kuliah yang baik, dan kita menurut saja, lalu saat dijalani, kita sadar hal ini bukan yang kita mau.

Ya, hal-hal semacam itu lah.

2. Kobanita

Kobanita ini adalah seorang anak basket, dia bahkan adik dari seorang atlet basket terkenal di Indonesia, jadi saat Kemang pacaran dengan Kobanita ini, yang kita lihat sih cocok banget, karena Kemang ini termasuk atlet basket papan atas saat itu… di region Klender sampai ujung Kalimalang. Apalagi Kobanita termasuk orang yang low profile dan tidak sok. Ideal lah.

Namun, yang disayangkan adalah Kemang dan Kobanita ini berbeda keyakinan. Sehingga, sebagaimanapun idealnya, tapi ya hubungan ini tidak akan bertahan.

Pilihan hidup seperti kisah pacaran Kemang dan Kobanita ini semacam pilihan disaat kita membuat keputusan yang menurut kita tepat dan terbaik, namun sayangnya pilihan ini tidak bisa berjalan mulus karena ada hal yang sangat prinsipil yang tak bisa ditabrak. Jika dihadapkan dalam situasi seperti ini, biasanya kita dihadapkan dalam sebuah pilihan yang jelas, tapi berat sekali untuk mengambilnya.

Tambahan: Setelah putus dengan Kobanita ini, Kemang cukup depresi, sehingga dia beralih sejenak dari olahraga basket yang hanya membuat dia teringat dengan si Kobanita dan mencoba olahraga lain yang lebih ekstrim yaitu Skateboard. Tapi, karena harga skateboard mahal, Kemang pun beralih ke versi yang lebih murah yaitu Finger Board. Tahu kan Finger Board ? Itu loh, mainan seperti skateboard tapi pakai jari tangan. Jangan salah, Finger Board itu olahraga ekstrim lho, kalau yang memainkan kurang awas saat melakukan beberapa trik, jari-jari tangan itu bisa terkilir, kalau jari terkilir entar jadi tak bisa ngupil, dan menurut hasil penelitian NASA, orang yang tidak ngupil sama sekali dalam waktu 3 hari bisa meninggal ! -kalau saat jarinya terkilir dan tak bisa ngupil, dia tidur-tiduran di rel kereta-. Cukup ekstrim kan. Dan pada saat itu, Kemang memainkan olahraga ekstrim ini di meja kelas saat SMU, di sela-sela jam pelajaran PPKN sambil meratapi kisah kasihnya dengan Kobanita yang kandas. Sungguh sadis. Tragis. Marini Zumarnis.

3. Bad Gal

Ini adalah kisah pacaran si Kemang yang paling buat gw bingung. Kalau kata lagu nya Ed Sheeran tadi people fall in love in mysterious ways, kisah bagaimana Kemang jatuh cinta dengan Bad Gal ini mungkin se-“misterius” ada tidaknya black hole di antariksa, butuh penelitian lebih lanjut, dalam hal ini yang mesti diteliti mungkin isi kepalanya si Kemang.

Bad Gal ini bisa dibilang tidak cantik, bukan tipe wanita yang memiliki banyak prestasi, attitude-nya pun kurang baik dan agak mentel menurut gw. Tapi entah kenapa si Kemang saat pacaran sama dia, seperti kerbau dicocok hidung. Cinta mati, sampai semua dilakukan demi si Bad Gal ini, baik itu hal yang buruk atau yang buruk banget (tak ada pilihan ‘baik’ sewaktu Kemang bersama Bad Gal saat itu). Aneh. Percuma sepertinya menasehati dia saat itu, tak akan didengar.

Gw ingat banget di masa ini pernah memberi info ke Kemang untuk kerja di majalah musik, karena saat itu kabarnya Kemang ingin kerja. Ya, karena dia kuliah jurusan broadcasting ya gw tawari lah lowongan kerja di majalah musik yang masih agak nyambung dengan kuliahnya. Namun, sepertinya Kemang tidak mencoba melamar kesana, dan kalian tahu si Kemang akhirnya memilih kerja dimana ? Wih, sesuai banget sama kuliahnya dah, dia kerja di sebuah restoran pizza: Pizza **t. Gubrak.

Ternyata, dia kerja di Pizza **t ya cuma untuk temani si Bad Gal ini, luar biasa. Dan selain menemani si Bad Gal di restoran pizza ini, si Kemang pun berbagi masalah juga dengan si Bad Gal, segala pelayan senior di tempat pizza itu lah diajak berantem. Jangan-jangan si pelayan senior saat itu mungkin kesal dengan Bad Gal, karena saat melayani pelanggan, Bad Gal ngomong begini: “Selamat datang kakak *sambil menempel dua telapak tangan di dada*, nama saya Bad Gal, apa sekiranya ada diantara kakak-kakak yang kepalanya mau saya timpuk pake botol saos tomat ?”. Mungkin saja kan. Lalu, mungkin Bad Gal didamprat oleh si pelayan senior, Bad Gal tidak terima dan melawan, si Kemang dengan jiwa superhero-nya membela Bad Gal mati-matian. Ya, seperti diduga, akhirnya mereka dengan sukses terpaksa (dikeluarkan ?) lah dari sana. Hufte.

Bukan cuma ini saja, saat bersama Bad Gal ini si Kemang juga harus menghadapi berbagai permasalahan lainnya, mulai dari kisruh keluarganya Bad Gal (terutama dengan ibunya Bad Gal), hutang piutang, sampai yang paling konyol adalah si Kemang ini pernah bela-belain pergi ke Bogor untuk berantem sama mantannya Bad Gal. Ngok.

Gw ingat saat itu, si Kemang punya 1000 alasan pembenaran untuk mengajak berantem mantannya Bad Gal sampai ke Bogor, memang saat itu gw yang dengar ceritanya cuma bilang iya-iya aja, padahal mah semua alasan itu bullshit menurut gw, dan seharusnya Kemang tak perlu merugikan diri hanya demi si Bad Gal.

Berantemnya Kemang dan mantannya Bad Gal mungkin dulu seperti percakapan dibawah ini. Sekali lagi mungkin ya, ini kan hanya rekaan gw doang.

Bagaimana Kemang dan Mantannya Bad Gal Berantem di Bogor
Kemang: ELO MANTANNYA BAD GAL YE ?!
Mantannya Bad Gal: IYE, EMANG KENAPE ? ELO SIAPE ?
Kemang : GW PACARNYA BAD GAL YANG SEKARANG ! GW MAU NGAJAK PET (FIGHT MAKSUDNYA) SAMA ELO !
Mantannya Bad Gal : AYO AJE, BERANI ELO SAMA GW, HAH ? GW TANYA, BERANI ELO SAMA GUHE ???!
Kemang : KAGAK !
Mantannya Bad Gal : YA UDEH, MENDING ELO PULANG DEH SANA !!
Kemang : OKEH GW PULANG !!! GW NUNGGU BIS KE KP. RAMBUTAN LEWAT DULU !
Mantannya Bad Gal : GIH DAH ! ADA ONGKOS NGGAK ELO ??!
Kemang : KAGAK !!!!
Mantannya Bad Gal : NIH GW PUNYA CEBAN ! AMBIL AJA !
Kemang : THANK YOU ! TAPI GW TETEP NGGAK SUKA SAMA ELO !!!

(Lagi yak, jauh-jauh ke Bogor cuma buat berantem, ke Bogor tuh buat beli roti unyil. Gw kan bisa nitip entar)

Berbagai hal tersebut bahkan sampai membuat gw memilih tidak ngobrol sementara waktu dengan si Kemang ini. Karena males saja kalau dia masih berhubungan sama si Bad Gal, malas kecipratan masalah yang dibuat si Bad Gal tepatnya. Sampai gw pernah bergumam, ini si Bad Gal enak banget kali ya ngasih “servis” ke Kemang, sampai Kemang segitunya. Tapi ya singkat cerita, puji Tuhan akhirnya mereka putus juga. Entah dimana si Bad Gal berada sekarang, mungkin sedang jualan kue pancong di depan Kebun Raya Bogor.

Tidak perlu ejek berlebihan si Kemang tentang hal ini, kita semua pasti pernah menjalani pilihan hidup seperti saat Kemang pacaran dengan Bad Gal. Sebuah pilihan hidup yang jelas sekali salah, namun entah kenapa tetap kita jalankan tanpa perduli nasehat orang, tanpa perduli efeknya bagi orang lain dan diri sendiri, yang kita tahu saat itu adalah kita senang menjalaninya. Bahkan kita terkadang tahu itu salah namun anehnya kita nikmati. Biasanya saat menghadapi hal seperti ini, tidak ada jalan lain untuk sadar selain kita diberi realitas dan konsekuensi yang menggebuk kepala kita sehingga “bangun” dan berbalik memilih jalan yang benar.

4. Mahkota

Mahkota adalah kekasih Kemang terkini, mereka bertemu karena bekerja di tempat yang sama. Tak banyak yang bisa gw ceritakan tentang hubungan Kemang yang satu ini, bukan karena tidak kenal, justru sebenarnya lumayan kenal, namun memang tidak banyak yang bisa diceritakan saja. Mungkin karena gw sebagai yang melihatnya dari luar menganggap hubungan mereka berjalan baik-baik saja. Walau tidak pernah bertanya langsung ke mereka, tapi gw yakin hubungan mereka juga pasti ada up and down nya, namun ya dilalui selazimnya hubungan orang normal lainnya.

Mahkota ini gw akui tidak secantik Candy-Candy, tidak sebegitu sama hobby-nya dengan Kemang seperti bagaimana Kobanita dulu, atau (nah ini gw bingung buat perbandingan dengan si Bad Gal, secara Bad Gal mah buruk semua yak. hufte) mungkin Mahkota ini tidak bisa membuat Kemang seperti merasa memiliki attachment yang sangat kuat seperti yang dialami Kemang saat bersama Bad Gal dulu. Lantas apa yang jadi kelebihan Mahkota ? Entahlah. Kenyamanan mungkin ? Memberi kehidupan yang normal dan wajar mungkin ? Tidak ada drama berlebih mungkin ?

Mungkin.

Jadi, kalau terlihat wajar-wajar saja begitu, pilihan hidup seperti apa yang dapat kita pelajari dari kisah antara si Kemang dan Mahkota ini ?

Menurut gw begini : Ada pilihan hidup yang kita ambil yang kita sadari tidak sempurna. Kita tahu baiknya, juga kita tahu buruknya dari pilihan tersebut, tapi somehow kita berusaha menerima semua itu karena kita tahu dan yakin ini adalah pilihan yang benar dan terbaik buat kita.

Itulah yang gw lihat ada di hubungan antara Kemang dan Mahkota, terutama bagaimana Kemang dan Mahkota saling menerima dan memahami pribadi satu sama lain. Gw tidak tahu hubungan mereka akan sampai dimana, tapi saat ini gw yakin mereka berada pada jalur yang benar dengan segala ketidak-sempurnaan serta lika-likunya dan gw doakan selalu yang terbaik untuk mereka berdua. Sukur-sukur mereka bisa kekal abadi bersama selamanya hingga Kemang jadi kakek-kakek, Mahkota jadi nenek-nenek dan Bad Gal tetap jualan kue pancong di depan Kebun Raya Bogor.

Kemang dan Mahkota (Tampak Kaki. Iya benar, itu kaki bukan selang AC)

Kemang dan Mahkota (Tampak Kaki. Iya benar, itu kaki bukan selang AC)

Setelah menulis semua hal diatas, gw kembali mendengar lagu kesukaan gw itu “Thinking Out Loud”. Namun saat gw kembali mendengar lagu itu sambil melihat foto diatas, gw tidak lagi terfokus pada lirik how people fall in love in mysterious ways seperti sebelum-sebelumnya, tapi gw justru terfokus pada lirik di bagian akhir lagu yang gw bayangkan sedang Kemang mainkan dengan gitar kepada Mahkota seperti  foto di atas. Lirik yang ini…

we found love right where we are
Oh, baby, we found love right where we are
And we found love right where we are

 

Ada pilihan hidup yang kita ambil, yang kita sadari tidak sempurna. Kita tahu baiknya, juga kita tahu buruknya dari pilihan tersebut, tapi somehow kita berusaha menerima semua itu karena kita tahu dan yakin ini adalah pilihan yang benar dan terbaik buat kita.

Support Machine :)

Ditulis dalam Merenung, Renungan Singkat, Teman-teman

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Tanggalan
November 2014
S S R K J S M
« Agu   Feb »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930

Error: Twitter did not respond. Please wait a few minutes and refresh this page.

%d blogger menyukai ini: